Rabu, 13 Desember 2017 WIB

Antisipasi Kebutuhan Lebaran BRI Siapkan Rp23 Triliun

BRI juga ingin menghemat likuiditas agar dapat menggenjot penyaluran kredit yang ditargetkan tumbuh 12-14 persen (year on year/yoy).

Oleh : ayid ayid | Selasa, 20 Juni 2017 | 08:49 WIB



JAKARTA, KOMODITI.CO, - Mengantisipasi lonjakan permintaan uang tunai oleh nasabahnya selama musim mudik Lebaran 2017. PT. Bank Rakyat Indonesia Persero Tbk menyiapkan uang tunai sekitar Rp23 triliun.

Sunarso, Wakil Direktur Utama BRI Sunarso di Jakarta, Senin (19/6) malam WIB, mengatakan penurunan jumlah uang tunai yang disiapkan pada Lebaran tahun ini dibanding Lebaran 2016. Karena jumlah nasabah BRI yang menggunakan produk transaksi non-tunai meningkat.

Jumlah uang tunai yang disiapkan pada Lebaran tahun lalu sebesar Rp30 triliun. Dengan demikian, uang tunai yang disiapkan BRI untuk Lebaran pada tahun ini turun 23 persen dibanding tahun lalu.

"Ini karena nasabah sudah banyak yang menggunakan cashless, dan selain itu kita juga jaga efisiensi," kata Sunarso.

Menurut Sunarso, pada Lebaran 2016, dari uang tunai yang disiapkan sebesar Rp30 triliun, hanya Rp20 triliun yang ditarik nasabah. Alhasil, terjadi inefisiensi karena BRI sudah terlanjur menarik dana yang berlebih sebanyak Rp10 triliun.

"Kalau misalkan kita sediain uang banyak tapi tidak kapakai itu jadi fosil. Disitu ada cost (biaya) juga. Makanya kita tahun ini gunakan angka minimalnya. Jadi itu alasan pertama itu untuk efisiensi," ujar dia.

BRI juga ingin menghemat likuiditas agar dapat menggenjot penyaluran kredit yang ditargetkan tumbuh 12-14 persen (year on year/yoy). Lebih baik dihemat untuk jaga likuiditas dan bisa nambah kreditnya.

Sementara untuk peningkatan transaksi non-tunai, Sunarso mencontohkan uang elektronik BRI (Brizzi) yang dipakai membayar jasa tol telah mencatat kenaikan volume dari 60 ribu transaksi per bulan pada tahun lalu menjadi 200 ribu transaksi per bulan.

"Nanti akan bertambah lagi pada Lebaran tahun ini, karena ada pembayaran non-tunai untuk tol sedang digencarkan," ujar dia.

Sebanyak Rp23 triliun uang tunai yang disiapkan BRI akan dipasok ke 24.564 anjungan tunai mandiri (ATM) BRI dan 462 unit kerja operasional (UKO).

Untuk nasabah yang ingin melakukan transaksi non-tunai, BRI juga menyediakan 110.113 agen BRILink yang tersebar di seluruh Indonesia, e-banking BRI, e-channel BRI yang terdiri atas 24.564 ATM, 1.373 CDM/CRM, dan 257.712 EDC (electronic data capture/EDC), serta uang elektronik Bank BRI, yakni BRIZZI.


Komentar


Serbaneka - 1 hari yang lalu

Untuk Natal dan Tahun Baru Pelni Siapkan 73 Kapal

"Masa angkutan Natal 2017 dan Tahun Baru 2018 untuk transportasi laut berlangsung selama 22 hari mulai 18 Desember 2017 hingga 8 Januari 2018," kata Didik.
Serbaneka - 5 hari yang lalu

Dipatok Di Bawah Rp80 Juta, Harga Mobil Pedesaan Kemenperin

Gati mengatakan pihaknya mengupayakan harga yang bisa masuk ke pasar. Harga belum tahu memang, ini bahan baku juga masih banyak yang impor. Jadi, masih fluktuatif. Tapi, pasti di antara Rp60-80 juta.
Serbaneka - 2 minggu yang lalu

Rambah Bisnis Kue, Rahmat Gobel Gandeng Chateraise

Dengan riset dan teknologi pangan yang dimiliki Chateraise, Rachmat Gobel maupun Saito optimistis bisa menjalin kerja sama jangka panjang untuk membangun industri makanan yang berkualitas untuk Indonesia.
Pertanian - 2 minggu yang lalu

Kartu Tani Buat Dapatkan Pupuk Bersubsidi

Pemerintah melakukan uji coba penyediaan pupuk bersubsidi yang dapat dibeli dengan menggunakan kartu tani. Uji coba dilakukan di Karawang dan Ciamis
Serbaneka - 3 minggu yang lalu

Jokowi Bangun Infrastruktur Untuk Satukan Indonesia

Presiden mengakui saat ini antara wilayah barat dan timur masih memiliki perbedaan yang jauh terkait infrastuktur yang dimilikinya.
Mineral - 3 minggu yang lalu

China Terus Berusaha Untuk Jadi Pemasok Garam ke Indonesia

China terus berupaya untuk bisa menjadi pemasok garam ke Indonesia yang mengalami defisit produksi garam nasional
Serbaneka - 3 minggu yang lalu

Rabu Pagi Kurs Dolar AS Melemah

Kurs dolar AS melemah terhadap sebagian besar mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi, 15/11 WIB)
Pertanian - 4 minggu yang lalu

Kalimantan Tengah Bakal Jadi Lumbung Padi Organik

Presiden Joko Widodo secara khusus memerintahkan Kementerian Pertanian agar menjadikan Provinsi Kalimantan Tengah sebagai lumbung padi organik.
Serbaneka - 4 minggu yang lalu

Kemenkeu Nyatakan Defisit Anggaran Masih Aman

Kementerian Keuangan memproyeksikan defisit anggaran pada akhir 2017 sebesar 2,67 persen terhadap PDB. Angka ini berada di bawah target yang ditetapkan dalam APBNP sebesar 2,92 persen terhadap PDB.
Serbaneka - 1 bulan yang lalu

Boediono: Daerah Akan Maju Jika Kinerja Lembaga Publiknya Bagus

Mantan Wapres Boediono yakin daerah-daerah di Indonesia juga bisa maju jika kinerja lembaga publiknya, institusi pemerintahannya,bekerja dengan baik.”Kunci perbaikan majunya bangsa, saya yakin, dengan meningkatkan perbaikan kualitas lembaga-lembaga publiknya,” ujarnya.
Lihat Semua

Close
Memuat Perkiraan Cuaca ..





Close
Close