Sepekan Harga Komoditas Perkebunan di Sulteng Tetap Stabil

Perkembangan harga berbagai jenis komoditas perkebunan di Palu, Sulawesi Tengah, hingga pekan ini masih bertahan sama seperti pekan sebelumnya.

Oleh : moch ryan
Senin, 06 Nopember 2017 | 08:21 WIB


PALU, KOMODITI.CO- Perkembangan harga berbagai jenis komoditas perkebunan di Palu, Sulawesi Tengah, hingga pekan ini masih bertahan sama seperti pekan sebelumnya.   Pantauan di sejumlah pedagang pengumpul hasil bumi di Palu, Minggu hingga Senin (6/11), harga kakao bertahan pada kisaran Rp26.000/kg, cengkih Rp105.000/kg dan kopra Rp11.500/kg.  Sementara harga kopi biji robusta di tingkat petani saat ini Rp27.000/kg.

Para pedagang mengatakan harga berbagai komoditas tersebut tergantung perkembangan harga di tingkat eksportir. Seperti kakao, kata Rudi, seorang pedagang pengumpul, jika harga di tingkat eksportir  naik, otomatis pedagang ikut menaikan dan sebaliknya.  “Petani di Sulteng masih sangat menggantungkan kehidupan mereka dari hasil panen kakao, kopi dan cengkih,” ujar Rudi.

Penghasil cengkih terbesar adalah Kabupaten Tolitoli, menyusul Kabupaten Poso, Parigi Moutong dan Donggala. Sedangkan untuk komoditi kakao dan kopi terbanyak di Kabupaten Donggala dan Sigi. Hasil panen rata-rata dibawa ke Kota Palu untuk dipasarkan.

Sulteng selama ini dikenal sebagai produsen kakao terbesar di Kawasan Timur Indonesia. Produksi kakao petani Sulteng mencapai 250 ribu ton per tahun. Sejak 1994, Sulteng telah mengirim langsung kakao ke sejumlah negara tujuan seperti Malaysia, Singapura, Amerika dan Eropa.  Hingga kini, Sulteng tetap melalukan ekspor biji kakao ke berbagai negara konsumen.

Namun demikian, kakao bukan lagi merupakan komoditas ekspor nonmigas yang menyumbangkan devisa terbesar. Penyumbang devisa terbesar ekspor nonmigas Sulteng dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir ini adalah biji nikel. (sumber:antara)


#Komoditi pertanian #Harga komoditi #Kopi #Kakao #Sulteng

Terkini